8 Hal Yang Menjadi Pemicu Serangan Jantung Yang Harus diwaspadai

8 Hal Yang Menjadi Pemicu Serangan Jantung Yang Harus diwaspadai

8 Hal Yang Menjadi Pemicu Serangan Jantung Yang Harus Diwaspadai - Ada berbagai faktor risiko yang berkontribusi terhadap serangan jantung, yang menyebabkan penyimpanan lemak tak perlu yang membuat arteri jantung menyempit. Dalam jangka waktu yang lama, lemak yang terbentuk di lapisan arteri menyebabkan terbentuknya plak. Plak ini pecah dan menyebabkan bekuan darah di lokasi ruptur. Ini membawa turun darah dan suplai oksigen ke tubuh. Penting bagi setiap orang untuk mengendalikan faktor risiko ini untuk mengurangi kemungkinan terkena penyakit kardiovaskular.

Ada beberapa faktor seperti usia, jenis kelamin, riwayat keluarga atau genetika, yang menyebabkan serangan jantung. Namun, ada faktor lain yang bisa dikendalikan secara efektif dengan perubahan gaya hidup.

8 Hal Yang Menjadi Pemicu Serangan Jantung Yang Harus diwaspadai
Ilustrasi serangan jantung


Berikut adalah beberapa faktor risiko yang dapat memicu serangan jantung pada individu.


1. Diabetes


Diabetes Mellitus dianggap sebagai faktor risiko utama penyakit kardiovaskular. Diabetes mempengaruhi sistem arteri, ginjal, dan mikrovaskular tubuh yang lebih besar. Studi menunjukkan bahwa orang yang tidak memiliki diabetes berisiko lebih rendah bila dibandingkan dengan orang yang menderita diabetes. Penderita diabetes cenderung mengembangkan penyakit yang disebut diabetes cardiomyopathy yang melemahkan fungsi dan struktur jantung. Beradaptasi dengan pilihan kesehatan yang lebih baik dan perubahan gaya hidup menurunkan risiko pengembangan penyakit jantung.

2. Migrain


Penelitian menemukan bahwa orang yang memiliki migrain memiliki dua kali lipat risiko terkena serangan jantung. Mereka cenderung memiliki faktor risiko lain untuk penyakit jantung seperti diabetes, tekanan darah tinggi dan kolesterol tinggi. Risiko yang mendasari ini semakin tinggi bagi orang yang mengalami serangan migrain biasa. Studi juga menunjukkan bahwa pasien yang menderita migrain dengan aura memiliki tiga kali risiko serangan jantung atau penyakit. Dipercaya bahwa faktor genetik bisa menjadi hubungan umum antara migrain dan penyakit jantung.

3. Depresi dan stress


Faktor risiko lain yang mengejutkan untuk penyakit jantung adalah depresi. Seringkali susunan genetik pada seseorang memicu kedua kondisinya. Depresi yang tidak terkelola sering menyebabkan tekanan darah tinggi, detak jantung tidak teratur dan sistem kekebalan tubuh yang terganggu. Ini memiliki efek buruk pada sistem kardiovaskular dan membuat seseorang berisiko terkena serangan jantung. Emosi negatif, pikiran, masalah hubungan cenderung menekan jantung meningkatkan kemungkinan serangan jantung.

4. Insomnia


Orang yang secara teratur menderita insomnia berada pada risiko lebih tinggi mengalami serangan jantung. Dianjurkan agar pasien tersebut berbicara dengan profesional medis jika mereka memiliki gejala. Studi menunjukkan bahwa orang-orang, yang berjuang untuk tidur, memiliki risiko lebih besar terkena serangan jantung. Oleh karena itu, penting bagi orang-orang tersebut untuk menyadari hubungan ini dan mengambil tindakan yang tepat untuk mengobati insomnia.


5. Rheumatoid arthritis


RA atau Rheumatoid arthritis adalah suatu kondisi ketika sistem kekebalan tubuh menyerang tulang dan tulang rawan, dan terkadang organ vital lainnya seperti paru-paru dan jantung. Hal itu menyebabkan peradangan pada persendian seseorang. Studi menunjukkan bahwa peradangan ini memiliki kapasitas untuk membentuk plak di arteri jantung yang berpotensi memicu serangan jantung atau penyakit kardio vaskular. Penyakit jantung diam pada orang yang memiliki RA. Oleh karena itu, perlu orang-orang tersebut untuk menjalani pemeriksaan jantung dan pemeriksaan terkait lainnya seperti tekanan darah. Pasien semacam itu harus waspada terhadap tanda peringatan dan harus segera menghubungi penasihat medis dan bantuannya.


6. Psoriasis


Temuan ekstensif menunjukkan bahwa orang yang menderita kondisi psoriasis cenderung menderita diabetes, tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi dan faktor risiko penyakit jantung lainnya. Protein c - reaktif sering disaring melalui tes darah untuk memeriksa risiko serangan jantung. Pasien dengan kondisi psoriasis harus meningkatkan kesadaran akan kondisi ini untuk mengelolanya dengan cara yang lebih baik. Psoriasis dan aterosklerosis adalah penyakit inflamasi yang diyakini merupakan kaitan umum di balik kondisi penyakit jantung-psoriasis.


7. Infeksi


Jika seseorang rentan terhadap flu dan infeksi pernafasan lainnya, dia kemungkinan lima kali mengalami serangan jantung. Infeksi menurunkan sistem kekebalan tubuh yang memicu respons inflamasi yang menyebabkan serangan jantung atau stroke. Infeksi juga termasuk infeksi mulut seperti penyakit gusi dan penyakit gigi lainnya.


8. Mengonsumsi Suplemen kalsium dengan dosis banyak


Penelitian menunjukkan bahwa orang yang mengkonsumsi sekitar 1 gram kalsium sitrat dalam jangka waktu lima tahun berada di bawah risiko serangan jantung. Kelebihan asupan kalsium membangun plak di arteri jantung, yang menyebabkan serangan jantung. Meski penelitian ini belum dikonfirmasi, penting untuk berkonsultasi dengan dokter mengenai batas asupan kalsium dan dosisnya.

Itulah 8 hal yang bisa menjadi pemicu serangan jantung yang sangat berbahaya, semoga kita bisa menjaga kesehatan dan terhindar dari penyakit serangan jantung. Semoga artikel ini bermanfaat

Baca Juga
SHARE

Related Posts

Subscribe to get free updates

Post a Comment

Postingan Terbaru